Thursday, June 4, 2009

Aku Dikasari

Salam,

Sekali lagi aku dikasari oleh seseorang....yg membuatkan aku makin benci padanya...tapi aku tak pasti kebencian aku itu akan terus kekal di hati aku atau tidak..kerana aku lembut hati...dan aku benci perasaan itu....yg nyata aku akan pastikan aku tidak akan dikasari lagi...

Kerana perkara itu, aku menyendirikan diri...sebarnag panggilan tidak aku jawap..hanya beberapa teman aku jadikan teman mengadu walaupun aku tahu mereka tidak mampu membantu ku...akhirnya aku sendiri....

Malamnya, aku keluar tanpa arah tujuan mengikut gerak langkah kaki ku...dan akhirnya aku terdampar di taman menangis...aku tahu seorang lelaki tidak seharusnya menangis..tapi aku hanya mahkluk tuhan yg lemah...aku akuinya....aku memangis sehingga aku rasakan alangkah elok sekiranya aku tidak dilahirkan untuk menghadapi semua ini....Ya Tuhan maafkan aku kerana tidak bersyukur denganMu....

Aku kalah lagi.....kalah lagi dgn perkara yg sama....

Ya Allah, berikanlah aku kekuatan untuk aku bangun dan menghadapi dunia Mu yg sebenarnya indah....dan ko kuatkan iman ku dari sebarang godaan duniawi....MAAFKAN AKU KERANA AKU TIDAK MENJADI KHALIFAH MU YG SEMPURNA......

Aku ingin hidup ku mengikut acuan ku bukan acuan kamu...aku akan membawa diri ini jauh dari mu...

6 comments:

aMir RaYYaN said...

abg..sbr erk...hmm...abg kuat kan,,,..wan doakan abg..

RyZ4L said...

wuuuu..
sorry to hear that adie.
nest time kamu di kasari..
datang la ke blok 50..
jerit kat tingkat 3 or 4..
jerit.. "ryzal..aku di kasari.."
nanti i turun..ki berjalan kaki di taman...this time u will not crying..
cause we will go fishing :D huhu..
chin up! B strong! Dont let people hurt u twice or trice ;))

kuchairies said...

Naper nih adie? Saper la yang kasari u tu..

syahza said...

what's wrong with you?

wénkt said...

gaduh lagi

isshhhhh

Adie Waridi said...

amir:
yup i will..tq adik

ryzal:
next time i jerit u tak turun i bakar umah u..hwa3..tq..terharu la..

ries:
org lama...u pun tahu sapa..ntahla..tq ries

syahza:
maslah hidup aku...

wenkt:
biasalah..apalah nasib abg nie